Kunci Sukses Gereja di China

Suatu hari, saya pulang dari gereja. Di jalan saya ngobrol dengan teman-teman saya. Topik kita, apa bedanya gereja di China dengan gereja di Indo?

Di China saya beribadah di 1 gereja kecil tapi punya iman sangat besar.

Punya iman yang bisa mengoncang surga. Tempat ibadah kita itu sempit sekali, kita harus duduk berdesak-desakan. Malahan sering banget saya kebagian tempat duduk persis di sebelah WC. Gereja saya ngga punya band.

Kita cuman kebaktian pake piano. Yang maen piano juga biasa aja.

Pemimpin pujiannya juga orang-orang biasa. Ada kasir rumah sakit, ada guru. Ngga ada yang punya kemampuan MC yang wah … Yang bisa menarik jemaat. Lagu-lagunya juga lagu-lagu biasa. Yang khotbah juga orang-orang biasa. Ngga ada yang lulusan STT. Mereka semua orang-orang ‘awam’. Ada yang dokter, dosen. Pokoknya semua orang biasa.

Tapi guys, suasananya luar biasa. Saya belum pernah di Indo dateng ke 1 kebaktian yang suasananya bisa menandingi atmosfir penyembahan di gereja itu. Begitu jemaat berdiri & kita nyanyi 1 lagu, suci-suci-suci, hadirat Tuhan langsung turun. Begitu pemimpin pujiannya membacak an 1 bagian dari mazmur, hati saya bisa langsung nyesss … seolah-olah Tuhan sendiri yang berbicara. Kalau pas pengkhotbahnya yang notabene orang-orang awam khotbah, semua jemaat diam.

Saya sendiri bisa terheran-heran, apa yang mereka bicarakan, banyak yang saya sudah tau, tapi kalau mereka bicara itu beda. Mereka punya kuasa. Mereka tidak khotbah dengan bahasa yang tinggi-tinggi, mereka ngga pernah kutip kata-kata orang-orang terkenal, mereka khotbah dengan bahasa yang sangat sederhana sehingga saya yang mandarinnya pas-pasan aja bisa ngerti dengan jelas.

Apa sih yang mereka khotbahkan!

Berkat! Kesembuhan! Bisnis lancar! NGGA.

Dari minggu k! e minggu yang mereka khotbahkan intinya selalu sama.

PENGABARAN INJIL. Topiknya bisa beda-beda, tapi intinya selalu sama, PI.

Mereka juga bicara soal kasih Tuhan, soal pengampunan, soal tanggung jawab, tapi mereka selalu membawa kepada PI. Berapa banyak orang yang sudah kamu bawa kepada Tuhan! Apa semua keluargamu sudah percaya?

Dan kalau denger kesaksian mereka, saya & temen-temen saya selalu terharu. Kesaksian mereka ‘beda’ dengan yang kita sebut dengan kesaksian di Indo.

Biasanya di Indo orang bersaksi, dulu saya sakit. Puji Tuhan sekarang sembuh. Bisnis saya dulu bangkrut, Puji Tuhan sekarang lancar. Tapi di China …

Ada kesaksian tentang seorang anak perempuan. Papa mamanya ngga percaya Tuhan. Tiap kali anaknya berdoa selalu diomelin. Kalau di Indo kita pasti berharap akhirnya papa mamanya percaya. Memang akhirnya papa mamanya percaya. Tapi papa mamanya percaya justru di hari PEMAKAMAN anak perempuan itu. Anak itu akhirnya mati karena kecelakaan yang tragis .. menurut kita itu ngga happy end … tapi setelah papa mamanya percaya Tuhan, mereka selalu bawa orang ke gereja. Pernah di 1 kebaktian mereka bawa 8 orang!! Dan semuanya (8 org itu) percaya Tuhan!

Ada kesaksian tentang seorang pensiunan kepala sekolah yang akhirnya bertobat. 4 hari sesudah dia bertobat, dia bawa 2 orang percaya Tuhan. 6 bulan kemudian, dia buka 1 persekutuan di rumahnya! Kepala sekolah ini tiap kali baca alkitab pasti nangis … dia menyesal kenapa ngga dari dulu percaya Tuhan!

Ada lagi kesaksian tentang seorang yang bisnisnya bangkrut, karena stress dia sakit parah, lalu di rumah sakit dia percaya Tuhan Yesus (kalau di Indo biasanya ‘akhirnya happy ending’ penyakitnya sembuh, bisnisnya lancar), tapi dia ngga. Setelah dia percaya Tuhan Yesus, sakitnya tambah parah. Akhirnya … MATI. Ngga happy end kan! Itu kan menurut kita … menurut Tuhan itu happy END!

Kesaksia! n yang laen tentang seorang suami, istrinya meninggal (ngga disembuhkan Tuhan loh!) Trus dia malah kesaksian. Selesai kesaksian dia nyanyi 1 lagu. You Yi Wei Shen (There’s A God).

Guys, can u see the difference!

Mereka TIDAK PERNAH MEMIKIRKAN KENYAMAN MEREKA! itu bedanya dengan kita.

Yang mereka pikirkan itu kemuliaan Tuhan, jiwa-jiwa, bukan bisnis lancar!

Bukan kesembuhan. Pikiran mereka selalu, gimana caranya supaya ada lebih banyak lagi orang yang percaya sama Tuhan.

Fokus dari anak-anak Tuhan di China itu adalah jiwa-jiwa, jiwa jiwa & JIWA-JIWA. Mereka ngga pernah berdoa minta sound system terbaru, mereka tidak pernah berdoa untuk mobil pastori yang baru … boro-boro mikir mobil, punya sepeda aje udeh Haleluya Puji Tuhan! yang mereka doakan adalah, TUHAN NYATAKAN KEMULIAANMU. Tambahkan jumlah orang-orang yang percaya. Kau sudah berkati kami dengan kasih-Mu yang melimpah, kami mau orang-orang laen juga percaya, juga ! menikmati kasih-Mu.

Ngga heran kalau jumlah orang percaya terus bertambah! Karena MEREKA TIDAK PERNAH MEMIKIRKAN DIRI SENDIRI, yang mereka pikirkan itu Tuhan!

Gimana Tuhan ngga mengabulkan doa mereka, kalau mereka meminta apa yang jadi kerinduan Tuhan!

Guys, saya ngga bilang tidak bole h berdoa supaya bisnis lancar, bukan itu, tapi kemana fokus hati kita!

Berapa sering di Indo kita khotbah soal P! 1 bulan 1 kali … itu udeh banyak. Mereka tiap minggu!

Dan ngga ada yang bosen. Kenapa! Karena siapa pun yang khotbah, ada kuasa Tuhan yang bekerja. Dan banyak yang bertobat.

Hari ini, sebelon selesai kebaktian, ada seorang dokter yang bilang, bahwa dia yakin bahwa Tuhan PASTI akan menambah jumlah orang-orang percaya.

Dia ngga bilang, semoga Tuhan menambah jumlah orang-orang percaya. Atau, Kalau Tuhan berkehendak. Dia bilang, Tuhan PASTI. Itu yang saya bilang iman yang bisa mengoncang surga. Mereka orang-orang yang sederhana, tapi mereka orang-orang yang mengerti hati TUHAN!

Saya sih ngga heran kalau nanti di surga saya melihat ada encim-encim yang jualan sayur di pasar punya kedudukannya lebih tinggi daripada banyak pendeta.

Karena dia mengerti hati Tuhan! Kemana hati Tuhan tertuju!

Jiwa-jiwa. Itu hati Tuhan.

Di Indo kita ribut soal transformasi … tapi masalahnya itu ngga akan bisa terjadi kalau orang-orang Kristen di Indo terus bersikap kayak anak-anak MANJA, yang cuman peduli dengan kesehatan saya, mobil saya, gereja saya, rumah saya, bisnis saya, anjing saya … saya saya saya & saya.

Selama gereja cuman peduli dengan KESEJAHTERAAN gerejanya … non sense.

Kalau gereja cuman peduli sama nama baik gereja, tata tertib gereja, mobil gereja, doktrin gereja, sound system gereja … pernah ngga sih kita berpikir, apa Tuhan seneng denger doa yang isinya cuman berkati saya, berkati saya, berkati anjing saya!

Guys, GROW UP!! STOP MIKIRIN DIRI SENDIRI.! Pikirkan orang laen!

Pikirkan gereja lain. Jangan cuman kebutuhan gerejamu!

Pikirkan negaramu, jangan cuman dirimu!

Guys, saya &n teman-teman saya di sini berpikir … kapan yah, kalau kita balik ke Indo kita bisa liat gereja-gereja berubah. Ngga saling berantem. Ngga saling tuding-tuding, “Sesat loe!

Gereja gue paling bener, paling sah.”

Kapan yah kita bisa liat anak-anak muda di banyak gereja, bisa Puji Tuhan dengan semangat sekalipun tanpa musik … kapan yah kita bisa liat anak-anak Tuhan di Indo punya semangat yang berkobar-kobar untuk PI ke orang-orang di sekelilingnya. Kapan yah kita bisa denger kesaksian-kesaksian yang lahir dari kesesakan … bukan cuman karena dapet rejeki nomplok! Ujian lulus! Kapan ya …

Saya rindu, itu sudah terjadi sebelon Tuhan Yesus datang kembali ..

oleh: Grace Suryani, China.

Dibaca sebanyak :1900

3 thoughts on “Kunci Sukses Gereja di China

  1. gideon on

    Prasie God, Keep on Going Strong n Going Strong, People is Our Mission

  2. roy andre on

    praise the Lord Jesus,..praise the Lord Jesus…God saved China

  3. Tulisan yang menarik. Tetapi saya tidak mau mgynnegapinaa. Saya hanya mau klarifikasi data/info tentang Drs. Mowo Purwito R., Dip. HRD, STh., MAR. FYI, saya di sini berkapasitas sebagai salah satu mantan dosen di sekolah teologi di mana Sdr. Mowo Purwito pernah belajar. Dia bukan seorang pendeta, karena setahu saya dia tidak memiliki kualifikasi untuk ditahbiskan sebagai pendeta. Dia tidak pernah mendapat gelar S.Th. dan M.A.R. dari sekolah kami (Seminari Alkitab Nusantara, Malang), karena sekolah kami tidak pernah mengeluarkan ijazah STh dan MAR atas nama yang bersangkutan (bisa dicek di admin/pendaftar sekolah). Memang dia terdaftar sebagai mahasiswa MAR, tetapi dalam kategori probasional, karena belum bisa menyerahkan ijazah Drs.-nya dari Universitas Merdeka dengan alasan dipersulit karena masuk ke agama Kristen. Pertanyaannya, bagaimana mungkin mahasiswa (dari penganut Islam dan berpendidikan sekuler) yang baru belajar teologi 1 tahun, dapat menjadi pendeta dan dosen teologi? Pasti, pengetahuan dan pemahamannya tentang kekristenan masih dangkal (mungkin itu sebabnya dia balik lagi ke Islam? Dia juga bukan seorang mualaf, tetapi lebih tepat seorang murtadin yang menjadi seolah-olah mualaf. Dia berlatarbelakang Islam,dari keluarga Muslim yang ketat (bagaimana mungkin seorang Situbondo beragama Kristen?). Sesuai kesaksiannya, dia juga pernah menjabat sebagai pengurus HMI di Universitas Merdeka, Malang. Pada suatu ketika, ia membaca sebuah Alkitab (versi Gideon) di sebuah hotel dan menjadi seorang Kristen. Sejak menjadi Kristen, ia mengalami tantangan secara fisik, moral dan ekonomi. Berdasarkan pertobatannya ini, ia diterima di dan didukung oleh saudara-saudara Kristennya. Jadi, menurut saya, Sdr. Mowo Purwito memiliki kesaksian yang tidak benar, seperti yang ia sudah sebarkan di mana-mana, dan banyak teman-teman Muslim yang termakan kesaksian palsunya. Saya yakin Islam dan Al’ Quran sangat melarang bersaksi dusta seperti ini.Implikasinya, apakah data-data yang diberikan olehnya, yang dikutip anda di dalam tulisan ini benar-benar valid? Walahualam!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>